Munafik

Posted: 19 October 2009 in Cerita Refleksi

Sebuah ruangan penuh sesak dengan wanita-wanita tua. Rupanya ada semacam agama atau sekte baru. Seseorang hanya mengenakan serban dan cawat saja maju ke depan. Ia berbicara dengan penuh semangat tentang kuasa budi atas materi, jiwa atas raga.

Semua orang mendengarkan dengan terpukau. Pembicara itu lalu kembali ke tempatnya persis di hadapanku. Orang yang duduk di sampingnya berpaling sambil bertanya cukup keras: ‘Apakah Saudara sungguh percaya akan apa yang Saudara katakan tadi, yakni bahwa badan samasekali tidak merasakan apa-apa, bahwa semua itu hanya pikiran saja dan bahwa pikiran dapat dipengaruhi secara sadar oleh kehendak?’

Si munafik menjawab dengan yakin: ‘Tentu saja aku percaya.’

‘Kalau begitu,’ kata orang disisinya, ‘maukah Saudara bertukar tempat dengan saya? Saya masuk angin duduk di sini!’

Kerap kali aku berusaha dengan sekuat tenaga untuk mempraktekkan apa yang aku khotbahkan.

Seandainya aku membatasi diri dan hanya mengkhotbahkan apa yang kupraktekkan, maka aku tidak begitu munafik lagi. (Anthony de Mello SJ)

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s